Contoh Naskah Pidato Agama Islam Tentang Bersyukur

Contoh Naskah Pidato Agama Islam Tentang Bersyukur – Kata syukur diambil dari kata syakara, syukuran, wa syukuran, dan wa syukuran yang berarti berterima kasih keapda- Nya. Bila disebut kata asy-syukru, maka artinya ucapan terimakasih, syukranlaka artinya berterimakasih bagimu, asy- syukru artinya berterimakasih, asy-syakir artinya yang banyak berterima kasih. Menurut Kamus Arab – Indonesia, kata syukur diambil dari kata syakara, yaskuru, syukran dan tasyakkara yang berarti mensyukuri-Nya, memuji-Nya. Syukur berasal dari kata syukuran yang berarti mengingat akan segala nikmat-Nya.

syukur adalah pengakuan terhadap nikmat yang telah diberikan Allah yang di buktikan dengan ketundukan kepada-Nya. Jadi, syukuritu adalah mempergunakan nikmat Allah menurut kehendak Allah sebagai pemberi nikmat. Karena itu, dapat dikatakan bahwa syukur yang sebenarnya adalah mengungkapkan pujian kepada Allah dengan lisan, mengakui dengan hati akan nikmat Allah, dan mempergunakan nikmat itu sesuai dengan kehendak Allah.”

Contoh Naskah Pidato Agama Islam Tentang Bersyukur

Assalamu ‘alaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah wa syukrulillah wa sholatu wa sallamu ‘ala rasulillah sayyidina wamaulana Muhammadin wa ‘ala alihi wa shahbihi wa mawwalah, amma ba’dah.

Kepada yang terhomat para alim ulama, para pejabat pemerintah baik sipil maupun militer, para ustadz dan ustadzah, para bapak, ibu, hadirin dan hadirat yang saya muliakan :

Mengawali pertemuan ini, marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat kepada Allah swt. Tuhan sekalian alam. Shalawat dan salam, semoga senantiasa dilimpahkan kepada junjungan Nabi besar Muhammad saw yang telah menunjukan kita pada jalan yang lurus, jalan yang menuju kebahagiaan dan keselamatan hidup di dunia dan akhirat.

Saudara, hadirin dan hadirat sekalian yang saya muliakan.

Bersyukur menjadi sebuah kewajiban bagi kita, sebagai orang yang beriman. Karena tak ada barang sedetikpun dari hidup yang kita lalui terlepas dari nikmat Allah swt. Bukankah setiap saat, setiap menit, bahkan setiap detik, kita selalu memanfaatkan dan menikmati fasilitas serta anugerah Allah swt. Tanpa anugerah dan fasilitas dari Allah itu, dapatkah jantung kita berdetak, darah kita mengalir, mata kita melihat, telinga kita mendengar? Betapa besar anugerah dan nikmat Allah dari mulai yang terkecil sampai yang besar, dari yang terlihat mata maupun yang tak terlihat, yang hanya dapat dijangkau dan dijamah oleh rasa dan mata hati. Andai kita mencoba untuk menghitung anugerah dan nikmat Allah, tentu kita tidak akan mampu menghitungnya. Allah swt berfirman:

“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. (QS. An Nahl: 18)

Begitu besar dan banyaknya nikmat dan Karunia Allah swt yang diberikan kepada kita, maka kita hanya dapat memuji syukur, mensucikan dan mengagungkan atas kemaha besaran dan kemaha murahan Allah swt, menfungsikan kenikmatan itu menurut apa yang dikehendaki-Nya serta beribadah kepada-Nya.

Ungkapan rasa syukur menjadi begitu penting yang harus senantiasa ditumbuhkan dan dijaga dalam diri. Sebab dengan bersyukur, kita akan selalu ingat kepada yang memberi, serta untuk apa seharusnya kenikmatan itu digunakan. Sehingga kita tidak salah dalam menggunakan kenikmatan yang telah diberikan kepada kita. Yaitu menggunakan dan menfungsikan kenikmatan dan anugerah Allah swt itu pada misi kebaktian dan ketaatan sesuai dengan yang dikehendaki Allah, agar Ia ridha dan semakin menambahkan anugerah dan kenikmatan kepada kita.

Allah swt menegaskan dalam firman-Nya:

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS. Ibrahim: 7)

Ayat tersebut jelas-jelas menyatakan bahwa sungguh Allah akan menambah kenikmatan kepada orang yang mau mensyukuri nikmat Allah swt yang telah dianugerahkan kepadanya secara benar. Sungguh tak bermoral dan tak tahu diri, orang yang tidak mau bersyukur kepada Allah swt. Apalagi, sebagaimana telah kita ketahui bahwa sesungguhnya manfaat dari sikap bersyukur itu akan kembali kepada orang yang bersyukur itu sendiri, dan sedikitpun Tuhan tidak akan mengambil keuntungan dan tidak pula mendapatkan kerugian dari sikap hamba-Nya, apakah dia bersyukur atau bahkan justru sebaliknya.

Oleh sebab itu, sebagai makhluk yang dha’if, kita harus pandai¬pandai bersyukur dan mengabdi serta beribadah hanya kepada Allah swt selalu memohon pertolongan kepada-Nya. Pengabdian dan penghambaan kita kepada-Nya harus dilaksanakan dengan ikhlas hanya karena Allah swt semata. Allah berfirman:

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan menunaikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus.” (QS. Al Bayyinah: 5)

Dengan begitu, perasaan syukur itu tumbuh secara dalam, yang selanjutnya akan merefleksi pada tingkat kematangan ritual dan perilaku sosial dalam realitas kehidupan sehari-hari.

Marilah kita terus menerus berusaha mensyukuri segala nikmat dan karunia Allah yang telah dicurahkan kepada kita dengan seoptimal mungkin. Kita gunakan umur kita, harta benda kita, kesehatan dan kemampuan yang kita miliki untuk berbakti kepada Allah, memberikan kemaslahatan pada diri sendiri, keluarga, dan masyarakat. Bersyukur yang benar sesuai dengan fungsi dan tujuan nikmat itu diberikan, yaitu untuk ketaatan dan kebaktian kepada Allah. Secara tegas Allah memberikan jaminan dengan memberikan tambahan anugerah dan kenikmatan yang lebih baik, serta kelak memperoleh kebahagiaan di akhirat dan terhindar dari siksa neraka.

Saudara, hadirin sekaliaan yang saya muliakan !

Demikianlah, pidato yang saya sampaikan pada kesempatan kali ini, semoga kita bernar-benar menjadi muslim yang pandai mensyukuri nikmat Allah. Sehingga Dia akan semakin menambah nikmat-Nya kepada kita, amin ya rabbala’lamiin, akhirnya terima kasih atas perhatiannya dan mohan maaf atas segala kesalahan dan kekhilafannya.

Wassalamu ‘alaikum Wr. Wb.

Demikian informasi yang dapat kami berikan pada kesempatan kali ini mengenai Contoh Naskah Pidato Agama Islam Tentang Bersyukur. semoga Bermanfaat.

pidato menjauhi sifat takabburproposal tentang santun dan maluperjanjian futsalmakalah atau sikripsi jual beli onlinemakalah aksiologi pendidikan islam pdfkata pengantar bahasa inggris kepada guruiman kepada malaikat menurut istilahcontoh teks proposal tentang agamasurat lamaran kerja di pemkot surabayacontoh surat lamaran pekerjaan pt pnm bahasa inggris dan artinya
Contoh Naskah Pidato Agama Islam Tentang Bersyukur | nagrak.com | 4.5
error: Content is protected !!